Friday, January 11, 2013

Istiqamah Sang Bangau

 Ayuh,kita berteduh di bawah pohon rendang ini.Lihatlah anakku,sekawan burung bangau itu! burung burung itu terbang,datang ke sini  mencari ikan-ikan kecil yang berkeliaran di mauara sungai ini di celah pohon bakau.

Cuba perhatikan betul-betul sang bangau itu..ada yang kecil ada yang besar malah ada yang tinggi berbanding yang lain..ada berwarna abu-abu muda dan ada yang berwarna putih melepak..ada yang berwarna merah kekuningan dan ada yang berwarna kuning jingga.

Cuba lihat bangau yang lebih tinggi..ia seolah-olah seperti sedang berdiri di ata bangau yang lebih rendah,,Namun kesemua bangau itu begitu indah dan mengasyikkan setiap mata yang memandang..

Menariknya,sang bangau itu berdiri dengan satu kaki,tegak dan seimbang,kepalanya pula lurus dan sentiasa memandang ke hadapan.Hanya sesekali tunduk mematuk untuk memakan ikan dengan paruhnya yang runcing.

Mari kita runungkan tamsilah ini. 

Sang bangau mempunyai tubuh yang tinggi,namun sepasang kakinya yang kurus dapat menampung berat badannya tanpa sebarang masaalah.

Kadangkala kita sukar melihat kakinya dengan jelas.Semasa bangau berdiri tegak berjam jam lama,kita tidak nampak burung ini berkeadaan gelisah ataupun goyah.

Sang bangau begitu tenang berdiri menunggu ikan ikan timbul mengambil nafas dan bermain main di permukaan air.Namun,setiap kali pagutan pasti membuahkan hasil di temboloknya.

Ada pula bangau yang tenang berdiri di atas daratan ,dan ada pula yang mengantuk dan tertidur sambil menyorokkan kepalanya di celah celah kepaknya.

Kesemua bangau ini memperlihatkan persamaan sikap masing2..tenang dan seimbang mengawal tubuh masing masing ketika berehat dan mencari makanan.

Maka tidak hairanlah,para pelukis terpesona dengan kehidupan sang bangau dan mengabdikannya sebagai objek lukisan .Lukisan sekawan bangau di pinggir pantai menjadi karya alam yang menenagkan jiwa manusia.Malah lukisan ini cantik lagi indah untuk dijadikan hiasan di dinding rumah kita.

Begitulah hidup kita..
Seperti mana si bangau yang tegak berdiri dan seimbang begitulah diri kita juga seharusnya demikian,sentiasa tegak,istiqamah dia atas garisan jalan kebenaran semasa menempuh perjalan hidup singkat ini..

Untuk istiqamah,tetap tegak berdiri di atas garisan jalan kebenaran,amat memerlukan kebijaksanaan berfikikr dan mengawal suatu tindakan agar tidak gopoh gapah.Kegopohan semasa berfikir membuatkan kita membuat keputusan yang silap. lantas menyebabkan kita gagal.Kegagalan membawa kekecewan.

Seandainya kita tetap tetap,teguh berdiri di atas jalan kebenaran,maka sudah tentu kita dapat memperolehi keseimbangan dan kejayaan dalam kehidupan ini.

Tapi,jika gopoh berfikir untuk menebang pokok pokok  bakau ini untuk meraih keuntungan singkat,maka nelayan pasti akan hilang sumber pendapatan dan kita akan kehilangan sumber protein dari laut..

Apabila pohon bakau itu pupus,tiada lagi ikan-ikan yang memasuki muara sungai untuk menjadikan celah akar sebagai tempat tinggal,mencari makanan,berelur dan membiak.Tangkapa ikan terjejas.Ketika itu tiada lagi kelibat sang bangau memagut,mencari makanan.

Bahkan lebih buruk lagi,muara dan pantai akan kehilangan keseimbangannya lalu menyebabkan kehakisan sehingga pantai dan rumah kita roboh ! :'( 

Adakah kita mahu tragedi buruk itu berlaku ????

Oleh itu,marilah kita belajar dari kehidupan sang bangau,tegak berdiri dan seimbang,hidup di muka bumu ini untuk berjaya :)

*valuable entry from Majalah Matsika,so I just wanna share ;)

thanks for reading